Fenomena Sejarah Dekade 1950-an : Kecewa lalu Memberontak

Perjalanan masa lampau masyarakat pada kedua daerah yang sama -sama terletak di kawasan pantai barat Sumatera itu, memperlihatkan fenomena yang hampir sama yaitu kecewa dan memberontak. Kedua daerah itu sama-sama memainkan peranan sebagai benteng RI yang sangat tangguh selama perang kemerdekaan. Belanda tidak berhasil memasuki wilayah Aceh, sedangkan Sumatera Barat menjadi markas PDRI ketika pemerintah pusat tidak dapat menjalankan tugasnya akibat Agresi Militer Belanda II.

Continue Reading

Advertisements

Tugas Sejarah Australia : Australia, Islam dan Terorisme

“Indonesia telah menjadi bagian agenda asing terkait perang melawan terorisme. Untuk itu produk hukum terkait terorisme pun harus seijin pihak asing. Dalam hal ini, revisi UU Terorisme  yang sedang dibahas harus mendapat ijin pihak Australia. Demikian disampaikan pengamat intelijen, Herman Y  Ibrahim mengomentari rencana Kementerian Hukum dan HAM yang akan mempresentasikan revisi UU Teroris di Australia, pada 17 Februari 2012. Menkum HAM Amir Syamsuddin berdalih, presentasi ini sebagai hal lumrah, sebab kedua negara memiliki hubungan kerja sama terkait isu-isu terorisme. Namun demikian, Herman menyesalkan kerjasama itu. Menurut Herman, Australia memiliki agenda khusus di Indonesia, yakni Indonesia harus menjalankan operasi intelijen mencari musuh-musuh Barat. Di mana, musuh yang dimaksud adalah kelompok Islam yang dituding sebagai kelompok teroris. “Presentasi revisi UU Teroris di Australia menunjukkan bahwa terorisme, mulai dari isunya, sudah dimulai dari pihak asing. Bahkan sampai pada implementasi perang terhadap terorisme adalah perang terhadap kelompok Islam,” tegas Herman kepada itoday (14/2). Dalam pandangan Herman, Indonesia, negara yang sangat rentan terhadap perpecahan. Bahkan NKRI rentan runtuh seperti halnya Uni Soviet atau Yugoslavia. Sebagai negara multi ras, Indonesia mudah dipecah belah. “Rand Corporation adalah yayasan Yahudi yang terus mencoba memecahbelah Indonesia. Setelah presentasi ini, revisi akan menghasilkan UU Teroris yang lebih keras lagi. Yang diakomodir adalah kepentingan asing, bukan umat Islam, mayoritas penduduk Indonesia,” tegas Herman. Herman juga mengkritisi peran DPR dalam proses revisi UU Teroris. “DPR mudah dibeli, semua UU ala asing lolos di DPR. Banyak UU yang di-judicial review Read More

Tugas Sejarah Oceania fasifik : Papua New Guinea

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Papua Nugini atau Papua Guinea Baru adalah sebuah negara yang terletak di bagian timur Pulau Papua dan berbatasan darat dengan Provinsi Papua  di sebelah barat. Benua Australia di sebelah selatan dan negara-negara Oseania berbatasan di sebelah selatan, timur, dan utara. Ibu kotanya, dan salah satu kota terbesarnya, adalah Port Moresby. Papua Nugini adalah salah satu negara yang paling bhinneka di Bumi, dengan lebih dari 850 bahasa lokal asli dan sekurang-kurangnya sama banyaknya dengan komunitas-komunitas kecil yang dimiliki, dengan populasi yang tidak lebih dari 6 juta jiwa.
Read More

Tugas Sejarah Oceania : HUBUNGAN BILATERAL PAPUA NEW GUINEA DAN INDONESIA

Papua Nugini atau Papua Guinea Baru adalah sebuah negara yang terletak di bagian timur Pulau Papuadan berbatasan darat dengan Provinsi Papua (Indonesia) di sebelah barat. Benua Australia di sebelah selatan dan negara-negara Oceania berbatasan di sebelah selatan, timur, dan utara. Ibu kotanya, dan salah satu kota terbesarnya, adalah Port Moresby.

Manusia yang menetap di Papua Nugini diduga dimulai sejak 50.000 tahun yang lalu. Penduduk kuno ini mungkin berasal dari Asia Tenggara. Kemerdekaan tanpa peperangan dari Australia, kekuatan metropolitan de facto, muncul pada 16 September 1975, dan tetap bertalian dekat (Australia masih menjadi penyumbang bantuan dwipihak terbesar bagi Papua Nugini). Read More

Perang Aceh

BAB I

PENDAHULUAN

Perang Aceh adalah perang Kesultanan Aceh melawan Belanda dimulai pada 1873 hingga 1904. Kesultanan Aceh menyerah pada 1904, tapi perlawanan rakyat Aceh dengan perang gerilya terus berlanjut. Pada tanggal 26 Maret 1873 Belanda menyatakan perang kepada Aceh, dan mulai melepaskan tembakan meriam ke daratan Aceh dari kapal perang Citadel van Antwerpen. Pada 8 April 1873, Belanda mendarat di Pantai Ceureumen dibawah pimpinan Kohler, dan langsung bisa menguasai Masjid Raya Baiturrahman. Kohler saat itu membawa 3.198 tentara. Sebanyak 168 di antaranya para perwira, Perang pertama (1873-1874), yang dipimpin oleh Panglima Polim dan Sultan Mahmud Syah melawan Belanda yang dipimpin Kohler. Kohler dengan 3000 serdadunya dapat dipatahkan, dimana Kohler sendiri tewas pada tanggal April 1873. Sepuluh hari kemudian, perang berkecamuk di mana-mana. Yang paling besar saat merebut kembali Masjid Raya Baiturrahman, yang dibantu oleh beberapa kelompok pasukan. Ada di Peukan Aceh, Lambhuek (Lambuk), Lampu’uk, Peukan Bada, sampai Lambada, Krueng Raya. Read More

PERANG DINGIN

 Perang dingin terjadi antara blok barat yang di wakili oleh aAmerika Serikat dan blok timur yang di wakili oleh USSR atau Uni Soviet.

Tujuan perang Dingin

            Perang dingin ini sangat jelas yaitu agar negara yang sudah merdeka dari bangsa Eropa Merjadi negara penerapan masing masing dari penerapan Idiologi dari paham. Untuk itu kita perlu mengetahui apa itu komunis dan Kapitalis/ liberalism Read More

Ujian Sejarah Politik

Partai Nasional Indonesia

 Partai nasional Indonesia adalah partai politik yang bersifat Nasional. Didirikan pada tahun 1927. Pemimpinnya adalah Ir. Soekarno, Iskak SH, Sartono SH dan lain-lain. Partai ini bertujuan Indonesia merdeka dengan tenaga rakyat sendiri, tidak mau bekerja sama dengan Belanda. Tahun 1929 Ir. Soekarno ditangkap dan dipenjarakan di Bandung. Tahun 1931 partai ini dibubarkan. Tetapi atas prakarsa beberapa orang pemimpin didirikan partai baru yang bernama Pendidikan Nasional Indonesia atau disebut juga PNI baru. Pada tahun 1932 Sutan Syahrir pulang dari negeri Belanda. Beliau langsung memimpin partai ini. Setelah Ir. Soekarno keluar dari penjara dan Drs. Mohammad Hatta pulang dari negeri Belanda, kedua pemimpin ini memimpin PNI baru.[1] Read More

Masa Pemerintahan Orde Baru (Soeharto)

Abstrak

Pada tanggal 30 September 1965, Kaum Komunis telah melakukan pemberontakan pula dalam Negara Republik Indonesia, dengan predikat “Gerakan 30 September”. Pemberontakan PKI yang pertama ialah bulan September 1948, yang berpusat di Madiun di bawah pimpinan Muso. Dengan pemberontakan G-30-S/PKI 1965 itu, Republik Indonesia berada di dalam tiga bahaya, yang berintegrasi, yaitu: Pemberontakan G-30-S, Kekuasaan diktatuur Orla, Kehancuran ekonomi. Jenderal Soeharto telah memimpin bangsa dan Negara Republik Indonesia, berjuang melawan dan mengalahkan ketiga bahaya itu. Dengan perhitungan dan strategi yang matang di bawah petunjuk dan bimbingan Tuhan, bahaya-bahaya itu dapat dikalahkan dan diatasi satu-persatu. Pemberontakan G-30-S telah dikalahkan dengan berhasil dan kekuatan Komunis dihancurkan di Indonesia. Kehancuran ekonomi telah diatasi dengan jalan Rehabilitasi, stabilitasi dan pembangunan. Gerakan 30 September 1965 tidak berhasil mewujudkan cita-citanya, dalam rangka menghancurkan negara kesatuan Republik Indonesia. Dalam waktu relatif singkat maka dapat ditumpas oleh para tokoh-tokoh yang setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sesudah itu, pemerintah dan rakyat Indonesia bertekad melaksanakan suatu tatanan kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarakat berdasarkan Ideologi negara Pancasial dan Konstitusi (UUD 1945).

kata kunci

Soekarno, Orde Baru, Ideologi Pancasila, PKI, Angkatan 66, Kabinet 100 Menteri, Repelita, Mahasiswa, Kabinet Ampera, Nasakom, Gestapu. Read More

HISTORIOGRAFI ASIA TENGGARA

A.     Ilustrasi

Penulisan sejarah di setiap bagian negara sudah berlangsung cukup lama. Setiap negara memiliki bentuk dan cirri khas tersendiri dalam penulisan historiografinya, historiografi yang dibuat didasarkan pada perkembangan kebudayaan di masing-masing negara. Begitu pula dengan historiografi di negara-negara Asia Tenggara, penulisan sejarah mereka disesuaikan dengan perkembangan kebudayaan yang berlangsung dan perkembnagan historiografinya selalu berhubungan dengan dengan sumber-sumber kesusastraan (literary). Masing-masing kesusastraan yang dihasilkan oleh masing-masing negara di Asia Tenggara berbeda, sehingga berbeda pula hasil penulisan sejarahnya. Hal itu dikarenakan sumber yang digunakan dalam menulis sejarah juga berbeda dari masing-masing wilayah.

Di wilayah Asia Tenggara terdapat perbedaan dalam menanggapi tentang sejarah. Setiap wilayah mengembangkan historiografi berdasarkan periodesasi yang berkembang di wilayah-wilayah tersebut. Perkembangan penulisan sejarah di Asia tidak jauh berbeda dengan yang terjadi di negara-negara Eropa. Sebelum abad ke-XX sumber utama historiografi Asia Tenggara dapat dibagi menjadi daerah yang disesuaikan dengan agama. Misalnya saja, Agama Budha di Theravada di Muang Thai,Burma dan Sri Langka atau agama Islam Pakistan, India, masyarakat Islam di malaysia, Indonesia dan Filipina Selatan atau budaya tiongkok di Vietnam atau kristen di Fillipana. Hal tersebut pernah terjadi di Eropa ketika abad pertengahan yang mana agama memiliki peranan yang penting dalam penulisan sejarah.

 

B.     Ciri-Ciri Historiografi Tradisional di Asia Tenggara

Sepereti yang telah dijelaskan pada latar belakang, bahwa historiografi tradisional Asia Tenggara sebelum abad ke-XX masih dipengaruhi oleh agama. Berdasarkan agama itulah maka historiografi di Indonesia dapat dibedakan kedalam empat wilayah yang meiliki agama dan pengalaman baca tulis yang berbeda. Penggolongan ini digunakan untuk menjelaskan secara jelas mengani historiografi di Indonesia. Adapun keempat wiilayah Asia Tenggara tersebut adalah sebagai berikut;

 

1.      Pengaruh Agama Theravada di Muangthai dan Kamboja

Berkembangnya agama Budha Theravada ini semakin menggusur keberadaan Budha Mahayana dan Hindu yang sebelumnya banyak berkembang di Asia tenggara. Namun demikian agama Budha Mahayana dan hindu masih dianut oleh kaum elit di Asia Tenggara.

Setelah masuknya agama Theravada Sinhala membuat agama Budha Hinayyana yang sebelumnya dinut Kerajaan Pagan (pemerinthan Anawratalah) ulai tergantikan. Tepatnya pada masa pemerintahan raja naraphatisitu banyak kebudayaan dan karya sastra yang dibuat didasarkan pada ajaran agama Theravada. Misalnya pada abad ke-13 bangsa Mon menyusun sebuah kronik (Rajawan dan berbagai bentuk Genelogis) yang menetapkan suatu tradisi penggabungan data-data mengenai dinasti, anekdot mengenai raja-raja, serta berbagai mitos dan legenda yang memberikan arti pada setiap pemerintahan. Tradisi ini semakin diperkuat denagn pemasukan ksadaran kronologi yang lebih teliti dalam komposisi tulisan yang dibuat oleh bangsa Mon.

Salah satu kronik yang dibuat oleh orang-orang Burma adalah Yazawin (Kronik Burma) yang berasal dari abad ke-18 dan abad ke-19 yang merupakan:

a.       Tulisan asli Burma dengan animisme lokal dan konsep mengenai raja serta kosmologi Birma sendiri

b.      Karya ini disusun oleh para biarawan serta para brahmana terpelajar.

c.       Mengandung bahan-bahan berharga bagi tulisan-tulisan pertama dari orang-orang Eropa mengenai Burma.

Tradisi seperti ini juga berkembang di Muangthai atau Thailand. Tidak jauh berbeda perkembangan tradisi ini juga dibawa oleh para biarawan dan menteri yang terpelajar yang berasal dari Sri Langka, yang dimungkinkan berasal dari bangsa yang berbahasa Mon-Khmer yang tinggal dilembah sungai Menam.

 

2.      Pengaruh Islam di Indonesia, Malaysia dan Filipina Selatan

Hampir seluruh wilayah di Asia Tenggara mendapat pengaruh agama Hindu dan Budha yang berasal dari India. Namun dalam perkembangannya wilayah Indoneisa, Malaysia dan fillipina bagian selatan mendapat pengaruh dari agama Islam, yang kemudian membuat agama Hindu dan Budha kehilangan landasannya di tga daerah tersebut. Dalam awal penulisan sejarah tradisional di Indonesia agama Hindu dan budha memeganga peranan yang cukup penting.

Orang-orang Jawa bnayak meninggalakan monumen dan inskripsi-inskripsi yang bercorak Hindu-Budha. Tidak hanya berupa monumen, sajak-sajak epik seperti Negarakertagama, Pararaton, Babad tanah Jawi      (abad 14-17), pemujaan pujangga-pujangga keraton terhadap raja, penyusunan geneologi, serta penyempurnaan sajak-sajak. Orang Jawa dan melayu memiliki kesadaran kontinuitas, keinginan untuk meneruskan kekuasaan yang sah dan kedaulatan tokoh dimasa lampau dengan asal-usul sejarah mereka., selalu dipertahankan hingga berabad-abad. Hal tersebut menyebabkan ketidakadanya ketep[atan kronologis.

Tulisan-tulisan dalam bahasa melayu lebih berkembang sebagai sejarah, misalnya saja Kitab Sejarah Melayu yang berisi tentang Kerjaan Johor dan Riaulingga. Selain itu juga kronik bersajak seperti Sha’ir Perang Mekasar. Tulisan-tulisan dalam bahasa melayu ini merupakan uraian mengenai dan tempat hidup, namun belum terdapat kronologis, walaupun deikian lukisan mengenai hubungan antara tokoh lebih tepat. Tidak banyak tulisan yang berbau mitos dan lebih banyakl terkandung unsur nilai-nilai tentang kepatuhandan kejujuran. Selain digunakan untuk mendidik juga digunakan untuk menghibur. Contoh yang menonjol dalam sejarah melayu adalah tentang sejarah sosial” Misa Melayu, Hikayat Abdullah dan Tuhfal-ul Nafls (abad 18-19).

 

3.      Pengaruh Agam dan Budaya Cina di Vietnam

Vietnam bagian Utara adalah salah satu daerah jajahan atau fasal Cina. Selama pendudukan Cina di Vietnam Utara banyak pengaruh yang diberikan Cina terhadap Vietnam. Seperti daerah jajahannya Cina lainnya (Korea dan Jepang), Cina juga menanamkan kebudayaan yang mereka miliki kedaerah fasal mereka. Penjajahan Cina itu membuat berhasil menentukan sifat dan historiografi di Vietnam Utara. Karya-karya tradisional seperti Cina masih ada sampai abad ke 19 dan ke 20.

Setelah Vietnam melepaskan diri dari penguasaan Cina, Vietnam masih memegang peradapan Cina yang telah ditanamkan sebelumnya. Agama Theravada yang berhasil menaklukkan sebagian Indocina atau Asia Tenggara Kontinental tidak serta-merta membuat keyakinan bangsa Vietnam beralih agama. Sehingga Vietnam tidak terpengaruh dan tetap menganut agama Budha Mahayana dari alirn di Cina. Sehingga karya-karya yang dihasilkan di vietnam jauh berbeda dengan negara Indocina lainnya yang terpengaruh oleh agama Theravada.

 

C.     Historiografi Asia Tenggara Modern

Historiografi Modern tumbuh dan telah berkembang di Eropa jauh sebelum di perkembangan historiografi di Asia Tenggara. Historiografi modern baru berkembang di Asia Tenggara pada pertenaghan abad ke-19, setelah ilmu pengetahuan dan kebudayaan barat mulai masuk di kawasan Asia Tenggara. Karena pendudukan orang eropa yang tidak menyeluruh sehngga tidak memungkinkan penyebaran ilmu pengetahuan secara menyeluruh, sehingga tidak memungkinkan untuk mengembangkan historiografi modern. Pada abad ke-16 sampai ke-19 kebnyakkan hasil tulisan sejarah banyak ditulis oleh orang-orang Eropa. Penulisan sejarah yang dilakukan oleh orang-orang Eropa belum dapat mempengaruhi bentuk historiografi di Asia Tenggara. Berikut adalah beberapa contoh historiografi modern di Asia tenggara:

Setelah berakhirnya Perang Dunia II dan bangsa-bangsa di Asia Tenggara merdeka, mereka mulai mengambil langkah-langkah baru dalam historiografi, antara laiin:

1.      Diterbitkannya buku DGE Hall mengenai sejarah Asia tenggata tahun 1955 semakin menyadarkan bangsa-bangsa di Asia Tenggara perkembangan sejarah dari kuno hingga modern merupakan unit sejarah yang lengkap.

2.      Hasil penelitian J.C. Van Leur merangsang timbulnya sejumlah karangan mengenai historiografi Indonesa yang dicetuskan dalam seminar nasional I tahun 1957.

3.      Usaha membentuk pertemuan Internasional Association of Historians of Asia, yang melakukan kongres tiga atau empat tahun sekali.

 

D.    Ciri-ciri Historiografi Modern Asia Tenggara

Di kawasan Asia Tenggara khususnya Indonesia, Burma, Malaysia dan filipina, historiografi modern sedang dikonfrontasikan dengan nasionalisme. Seperti terlihat dalam bentuk penulisan sejarah pasca proklamasi, kebanyakkan tulisan dibuat guna membangkitkan semangat nasional untuk melawan penjajahan Belanda. Untuk menunjukkan bahwa bangsa Belanda itu sebagia bangsa yang jahat dan selalu merugikan bangsa Indonesia. Sehingga penulisan sejarah pada masa ini banyak terdapat mengenai tokoh-tokoh besar, seperti Pangeran Diponegoro, dan lain sebagainya.

Pada sejarah modern di Asia Tenggara masih mengutamakan sejarah Nasional dibandingkan dengan sejarah ilmiah. Namun dalam perkembangannya sekarang ini para sejarawan sudah mulai banyak menggun akan metode-metode dalam penulisan sejarah.  

Historiografi di Asia Tenggara pada mulanya banyak dipengaruhi oleh agama. Agama membawa bentuk penulisan sejarah yang berbeda. Hal ini menunukkan bahwa historiografi selalu bergerak dan disesuaikan dengan kebudayaan yang ebrlangsung disuatu bangsa. Untuk menumbuhkan bentuk sejarah modern di negara-negara Asia Tenggara cukuplah sulit. Beberapa faktornya adalah kurang meratanya penyebaran ilmu pengetahuan yang dilakukan oleh orang-orang Eropa.

Namun semakinaju pola fikir dan kebudayaan masyarakat di Asia Tenggara membuat historiografi juga mengalami perkembangan yang pesat. Setelah Perang Dunia II dan setelah bangsa-bangsa di Asia Tenggara merdeka, mulai menyadari bahwa penulisan sejarah modern itu penting. Di Indonesia historiografi modern dibahas dalam seminar nasional pertama di Yogyakarta pada tahun 1957.

DAFTAR PUSTAKA

Anggar Kaswani. 1998. Metodologi Sejarah dan Historiografi. Yogyakarta: Beta offset.

Danar Widiyanto. 2002. Perkembangan Historiografi: Tinjauan Di Berbagai Wilayah Dunia. Yogyakarta: UNY

D. G. E. Hall. 1968. Sejarah Asia Tenggara. Surabaya: Usaha Nasional.

Sartono Kartodirjo. 1982. Pemikiran dan perkembangan historiografi Indonesia. Jakarta: Gramedia.

Taufik Abdullah & Abdurrachman Suryomiharjo. 1985.  Ilmu Sejarah dan Historiografi:Arah dan Perspekti: Gramediaf. Jakarta

Toynbee. Arnold. 2006. Sejarah Umat Manusia: Uraian Analitis, Kronologis, Naratf dan Komparatif. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Historiografi Asia Tenggara (Wikipedia) diunduh pada hari Senin, 2 Mei pada pukul 23.43 WIB. Dari  http://defie88.multiply.com/journal/item/2.